5 Standar Aneh di Indonesia (yang menunjukkan bahwa kita ‘masih perlu belajar’)

Oleh: TRASHtrowijoyo

Kita berbicara standar di sini. Standar resmi pemerintah. Standar seperti batas nilai UAN, batas kecepatan, dan lain sebagainya (saya nggak akan memberi 2 topik itu sih, sudah banyak di internet). Tapi ternyata banyak sekali standar2 di Indonesia yang, ehm, kurang masuk akal.

Tolong diingat bahwa saya disini tidak memihak ke suatu kepentingan politik tertentu atau entitas tertentu dan bahwa yang saya tulis adalah hasil riset dan analisa logis (dengan logika thePoskamling). Jadi tolong jangan kaitkan saya dengan partai manapun, saya bukan kader, kecuali kader himpunan di ospek kampus dulu.

 

1.  Batas Kemiskinan

 

Senin 27 September 2010 lalu, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono membanggakan penurunan kemiskinan di Indonesia di hadapan gubernur-gubernur bank sentral negara berkembang di The 2010 AFI Global Policy Forum, Jimbaran, Bali.

Menurut Bapak Presiden, tingkat kemiskinan penduduk Indonesia menurun dari 16.7% pada tahun 2004 menjadi 14.1% pada 2009. Presiden mengatakan bahwa keberhasilan ini merupakan hasil dari kebijakan pemerintah Indonesia blablablablabla.

Dikiiiit lagi ga ada orang miskin

Keanehan Standar :

Apakah Anda tahu batas kemiskinan yang dipakai Negara Kesatuan Republik Indonesia pada tahun 2010?

Rp. 211.726,00 PER BULAN

Ok, bagi yang tidak mengerti artinya, batas kemiskinan adalah batas di mana seorang warga dikatakan miskin atau tidak miskin. Penghasilan penduduk di bawah batas kemiskinan berarti si penduduk miskin. Penghasilan penduduk di atas garis berarti tidak miskin.

You understand now, right? Berarti menurut Republik Indonesia, orang dengan pendapatan hanya 250ribu per bulan tidak termasuk orang miskin. WOW! what can you do if you only have 250thousand rupiahs per month? Rent a house? Buy decent food? Clothes?

Harga pas 1 stel jersey Juventus infant ASLI untuk bayi usia 18-24 bulan (SERIUS)

Menurut SBY, kemiskinan menurun dari tahun 2004 ke 2009. OK mari kita lihat berapa standar kemiskinan tahun 2004. Menurut berita ini, batas garis kemiskinan tahun 2004 adalah 123ribu rupiah. Holycow. Sapi Suci. Even that’s very low in 2004. Batas garis kemiskinan tahun 2009 adalah 200ribu rupiah. Mari kita lihat grafik harga emas, yg sedikit banyak merepresentasikan kenaikan harga. Menurut goldprice.org, harga emas tahun 2004 sekitar 3.5juta per ons, sedangkan di tahun 2009, harga emas sekitar 10juta per ons, berarti harga naik sekitar 3 kali lipat.

Harga naik 3 kali lipat, tapi batas garis kemiskinan naik tidak sampai 2 kali lipat? You can’t fool a college graduate, government, we know ur dirty tricks. Oh, dan baru2 ini Menkeu baru kita tidak sependapat dengan BPS bahwa batas garis kemiskinan harus naik menjadi 360ribu rupiah tahun ini dan bersikeras bahwa batasnya masih 210ribu rupiah. YOU decide.

210ribu per bulan adalah 7000rupiah per hari, menurut kurs tukang parkir yang masih single, hal ini menjadi

Kalo gw dapet 7 mobil hari ini yang ngasih 1000rupiah, gw terbebas dari jerat kemiskinan!!!

Tapi Indonesia memang mempunyai sejarah hebat dalam “memoles” standar kemiskinan. Tahun 1996 Presiden Soeharto menerima penghargaan dari United Nations Development Programme (UNDP) atas keberhasilan menurunkan angka kemiskinan dari tahun 1976 ke 1996, 40% menjadi 11.3% dalam 20 tahun. Tapi Pak Harto mungkin lupa menyampaikan ke UNDP bahwa batas garis kemiskinan yang dipakai adalah SAMA. Batas miskin NKRI tidak berubah dari tahun 1976 ke 1996.

Menurut petunjuk Bapak Presiden, Rp 1000,00 dapat menghidupi 1 orang dalam sehari pada tahun 1996. Dan dia dapat meyakinkan semua orang dan PBB bahwa Indonesia berkembang! If he want he also can tell them that Indonesians can shoot fireballs from our asses!

Bapak Pembangunan Nasional

 

2.  Rokok, alkohol, akses layanan medis, dan kendaraan bermotor

 

Dude! Kenapa 4 topik yang berbeda ini dicampur jadi 1?? Jelas2 semuanya beda gitu! Sama kyk lu nyampur vodka, Catwoman, rumah hantu dan Barry Prima.

Ada persamaannya.

Keanehan Standar :

Batas minimum usia merokok, minum alkohol, dan akses layanan medis tanpa pendampingan dan batas maksimum usia kendaraan bermotor adalah TIDAK BERBATAS!!!

Let me repeat it to you in easier words

Tidak ada batas usia minimum merokok, minum alkohol dan layanan medis tanpa pendampingan di Indonesia.

Tidak ada batas usia maksimum kendaraan bermotor di Indonesia.

Sepertinya semua orang juga sudah mengerti betapa bodohnya hal ini. Ingat video ini? Video yang menunjukkan seorang anak kecil usia balita merokok? Kenapa orangtua atau teman2nya dan dia sendiri tidak ditangkap? Karena itu LEGAL di Negara Kesatuan Republik Indonesia!

Amerika Serikat mempunyai standar yang sangat ketat untuk penjualan rokok dan alkohol. Batas usia alkohol di sana adalah 21 tahun (actually depends on the state but anyway mostly 21) dan batas usia merokok adalah 18 (mostly also). Not really a free country now, eh, USA?

The REAL land of the FREE and home of the BRAVE

Selain rokok dan alkohol, di NKRI tidak ada batas usia minimum untuk mendapatkan layanan medis tanpa pendampingan orangtua/wali di Indonesia. Artinya? Seorang anak kecil berduit berusia 7 tahun yang tanpa sengaja melihat Melinda Dee di TV dan iri dapat saja mendatangi dokter bedah plastik dan meminta operasi implan payudara agar terlihat seperti Melinda. The doctor can do it without her parent’s consent. Karena itu LEGAL di Negara Kesatuan Republik Indonesia!

Soal kendaraan bermotor? Well, kamu bisa mempunyai mobil dan motor usia berapapun dan asal dia masih bisa jalan, kamu bisa mengendarainya dengan hanya kenaikan pajak yang sangat kecil per bulan nya. Tidak ada uji emisi kelaikan jalan dan lain sebagainya. Hal ini juga berlaku bagi bis, truk dan lain-lain.

VROOOOOOMMMM!!!!!!!

Kenapa aktivis lingkungan hidup jarang memperhatikan ini dan malah memprotes hal2 penting yang kita memang tidak mempunyai pilihan seperti pembangunan pembangkit listrik tenaga batubara atau minyak yang dianggap mencemari lingkungan? Kenapa jarang sekali memprotes ini? Yah, mungkin mereka tidak rela Jaguar tua kesayangan ayahnya dijual karena pajaknya meningkat drastis.

 

3.  Anggaran Sepakbola

 

OK. Sorry. I know many people will hate me for this. I friggin’ hate myself for writing this. Sepakbola begitu sakral di Indonesia dan beberapa orang akan marah jika kita mengusiknya. Yeah, it happened to me also last time, but that’s another story. Tapi karena keinginan thePoskamling untuk mengungkap kebenaran hanya dapat dikalahkan oleh keinginan kami menyulut kemarahan Anda, maka saya harus menulis ini.

But,, please don’t hit me, brotha

Pertama harus saya tekankan bahwa saya suka sepakbola, walaupun tidak bisa memainkannya ^^. Saya suka sepakbola nasional, di samping segala kekacauan yang menyertainya. Saya setuju bahwa kita harus terus menerus mendukung persepakbolaan nasional. Saya bahkan mengalami orgasme setiap kali Christian Gonzales mencetak gol ke gawang Malaysia. Tapi kadang, ada baiknya kita introspeksi dan melihat berbagai kenyataan…..

Keanehan Standar :

Ehm, harus mulai dari mana ya? Terlalu banyak hal yang harus diungkap dan saya bingung harus memulainya darimana.

Mari kita mulai dari bawah saja. Dari daerah. Banyak yang sudah tahu bahwa sampai saat ini anggaran untuk pembiayaan klub sepakbola masih berasal dari APBD. Yup. Pajak rakyat digunakan untuk sepakbola. Nggak masalah sih seandainya cuma sedikit. But some football clubs got way much more money than APBD for basic needs. You know, kesehatan, pendidikan, ketahanan pangan, pekerjaan umum……

WHAAAAAAATTTTT??????????

Yes, that’s the truth, brothers and sisters.

Untuk contoh, tanpa bermaksud menghina daerah dan pejabat setempat, untuk anggaran sekitar tahun 2008-2010, kita masih melihat bahwa dana Persibo Bojonegoro lebih besar 6 kali lipat dari dana jaminan kesehatan. Dana Persela Lamongan lebih besar DUA RATUS KALI LIPAT dari dana peningkatan gizi keluarga.. Persib Bandung mendapat dana sebesar dana pekerjaan umum (oh, pantesan jalan deket ITB sering jebol lama…..). Anggaran klub bola dari Samarinda, Lamongan dan Kediri lebih besar 8.3, 8, dan 5.8 kali anggaran ketahanan pangan. Papua juga dahsyat: Persipura mendapat anggaran miliaran sedangkan untuk koperasi dan UKM adalah NOL BESAR.

I’m the motherfreakin’ most important business in Papua, dude, watchout

Dibanding anggaran untuk cabang olahraga lain, APBD juga sangat condong ke arah sepakbola. Persema Malang mengambil jatah 99.78% dari seluruh dana olahraga. Persija dan Persitara masing2 mendapat 32.68 dan 15.85% dari anggaran olahraga Jakarta. And the craziest, dana untuk cabang lain di Bandung, Jayapura, Balikpapan, dan Jepara adalah NOL BESAR!

Penyumbang 3 dari 4 emas Indonesia di Asian Games. Kami tidak tahu darimana mereka memperoleh dana untuk membeli dayung.

Puas? Sekarang di tingkat nasional.

Menurut data2 yang kami peroleh, anggaran untuk PSSI tahun 2010-2011 adalah sekitar 50-70miliar. Dana dari daerah untuk tiap klub berkisar antara 10-30miliar per klub. Mengambil rata-ratanya, 20miliar, kita kalikan dengan jumlah klub di divisi utama yaitu 36 klub = 720miliar! Ditambah dengan dana untuk PSSI tadi, jumlahnya menjadi sekitar 750-800miliar! (note: kita belum menghitung dana APBD yang dipakai untuk tim2 yang tidak berlaga di divisi utama karena, well, terlalu banyak dan kekurangan data.)

You know how much this guy get? 1.8 miliar setahun. Gajinya lebih tinggi 2x dari menteri

Well, in case you don’t know, anggaran pembinaan kepemudaan dan olahraga Republik Indonesia untuk seluruh cabang olahraga untuk 2010 adalah 1893miliar, dan untuk 2011 adalah 847miliar. If you compare it,, you will see how short of fund the other sports are. Itulah sebabnya pahlawan nasional kita Taufik Hidayat pernah mengeluhkan hal ini.

Gimme MY FREAKIN' MONEY!!!!!

The crazier truth is, anggaran pelayanan kesehatan masyarakat Republik Indonesia hanya sekitar 1400miliar. Saya tidak tahu kenapa elit politik kita menganggap kesehatan kolektif masyarakat kita hanya 2 kali lebih penting dari sepakbola (dan ingat, belum semua dana sepak bola, karena kami tidak menghitung dana untuk tim2 di luar divisi utama).

There’s also a very sad truth. Anggaran riset dan pengembangan teknologi Republik Indonesia UNTUK SELURUH BIDANG hanya sekitar 10triliun, yang adalah hanya 10 kali anggaran untuk sebuah cabang olahraga tanpa prestasi. Ingat, ini SELURUH BIDANG RISET!

Got it? That’s why I truly hate being a researcher in Indonesia.

Entah kenapa pemerintah menghabiskan dana ratusan miliar untuk beginian. Ah, mob control. OK I understand

Menurut keputusan Mendagri, mulai tahun 2012 klub2 sudah tidak boleh memakai dana APBD. Well, kita lihat saja nanti implementasinya karena sebenarnya mulai tahun 2008 sudah ada peraturan Mendagri bahwa dana APBD tidak boleh dipakai untuk membayar gaji pemain dan pelatih, tapi implementasinya nihil.

Semakin jadi tidak jelas karena meskipun ada klub-klub yang menyatakan siap seperti Persipura, namun beberapa sudah menyatakan bahwa mereka terancam bubar tanpa APBD, dan diamini oleh PT Liga Indonesia sendiri.

 

NURDIN TURUN!!!

 

Bersambung ke halaman berikutnya……..

Halaman: 1 2

Next »

Kegilaan Terkait

5 Standar Aneh di Indonesia (yang menunjukkan bahwa kita ‘masih perlu belajar’)

OMG! Tidak punya FB? Tetap tinggalkan komentar

  

  

  

Kamu dapat menggunakan tag HTML ini

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>